Kekurangan Ponsel BM, Yakin Masih Mau Beli?

December, 01 2020

Ini dia risiko dan deretan kekurangan ponsel BM. Harga yang kebanting jauh bisa jadi bikin Lo tergiur, tapi coba pikir ulang deh. Sebelum Lo memutuskan untuk beli, cek deretan kekurangannya di bawah ini! 

 

Berpotensi Terblokir

Kekurangan ponsel BM yang pertama adalah berpotensi terblokir oleh pemerintah. Ponsel BM (Black Market) masuk secara tidak resmi ke Indonesia. Akibatnya nomor IMEI (International Mobile Equipment Identity) pun tidak terdaftar di Kemenperin (Kementerian Perindustrian Republik Indonesia). Menurut peraturan yang baru, ponsel BM yang tidak terdaftar IMEI-nya tidak akan bisa menggunakan kartu seluler. Jadi Lo ga bisa pake nomor nih, tapi Lo tetep bisa akses ke internet dengan gunain wifi. Tetep aja akan ngerepotin Lo di masa depannya. Sejauh ini belum ada pemberlakuan ketatnya sih. Ponsel BM ini masih dapat digunakan sampai sekarang, karena peraturan ini masih harus diuji. Nah, kalo udah mulai dijalanin peraturan ini, beli ponsel BM jadi risiko banget! Dan jangan salah lho, HP/ponsel yang dijual di toko online atau bukan toko resminya, bisa saja HP yang dibeli itu BM. Cara yang paling tepat adalah dengan cek nomor IMEI. Begini caranya:

  • Cek IMEI yang ada di boks HP atau cek dengan melakukan panggilan ke *#06#

  • Setelah Lo dapetin nomor IMEI HP Lo, cek nomor tersebut di website imei.kemenperin.go.id

  • Masukan nomor IMEI dan Lo akan segera mengetahui apakah HP itu terdaftar atau tidak di Kemenperin

Kalo ga terdaftar yah, kemungkinan HP Lo termasuk ke dalam kategori BM. Sebaiknya, Lo bisa lebih jeli sebelum membeli HP, apalagi saat beli secara online

    

Mudah Rusak dan Harga Turun Jauh

Ga semua ponsel BM itu terjamin kualitasnya. Karena Lo ga tau kan gimana HP itu bisa sampe di tangan Lo. Ini jadi salah satu kekurangan Ponsel BM. Banyak kasusnya ketika kita membeli HP BM tidak sampai sebulan atau dua bulan, tiba-tiba mengalami kerusakan. Makanya, jangan mudah tergiur dengan harganya yang murah. Bisa jadi HP BM yang Lo terima itu ternyata HP rekondisi. Gimana sih HP rekondisi itu? Simak penjelasannya di bawah ini ya:

  • Dibuat dari HP yang sudah dipakai sebelumnya dan diperbaharui

  • Memiliki kemasan yang tidak terlalu rapih

  • Memiliki rentang “umur” yang relatif pendek

Jangan sampai Lo membeli HP murah, tapi cuma setelah dipakai beberapa saat sudah ada kerusakan. Daripada kayak gitu, mending beli HP yang emang sesuai dengan budget Lo atau tahan dulu untuk membeli sampai tabungan L:o cukup untuk beli hp yang Lo mau.

 

Spare-part Tidak Terjamin Keasliannya

Seperti yang sudah dibahas, kalo ada juga ponsel BM yang mengalami rekondisi terlebih dahulu sebelum dijual kembali. Jadi, ada kemungkinan juga kalo ponsel ini juga tidak memiliki sparepart yang asli. Dan parahnya, Lo mungkin ga tau, sampai mengalami masalah. Ngegunain spare-part yang tidak asli atau sering disebut KW membuat ponsel jadi cepat rusak, karena ga bisa ngimbangin performa dari ponselnya. Masa Lo mau beli ponsel murah yang cepet rusak? Mendingan harga yang sedikit lebih mahal tapi terjamin keasliannya. Jadi bisa lebih awet juga pemakaiannya.

 

Tidak Ada Garansi

Nah, ini yang bikin kita mikir ulang untuk beli ponsel BM. Kalo kita beli ponsel di gerai atau toko resmi, walaupun barangnya defect atau memiliki kerusakan pas dibeli, kita bisa ganti dengan barang baru asalkan ada garansinya. Ini yang menjadi kekurangan ponsel BM, karena tidak memiliki garansi. Tapi jangan salah ya, karena ada bermacam-macam jenis garansi, yaitu:

  • Garansi resmi - Garansi yang disediakan oleh perusahaan ponsel itu, jadi Lo bisa klaim langsung ke toko resminya.

  • Garansi distributor independen - Garansi distributor independen ini biasanya disediakan oleh distributor saja, jadi tidak bisa klaim langsung di toko resminya.

  • Garansi toko - Kalo garansi toko ini artinya Lo bisa klaim cuma di toko tempat Lo beli handphone.

  • Asuransi - Kalo yang ini yang paling enak, karena Lo bayar lebih di awal, tapi asuransi berlaku selama 2 tahun. Kalo dalam masa itu HP Lo rusak, Lo akan dibayar kerugian sebesar 95%.

Dengan keuntungan garansi seperti ini, Lo ga usah khawatir, kalo barang yang Lo beli defect, tinggal klaim aja garansi atau asuransi selama itu masih berlaku. Sayang kan, kalo beli HP BM dan ternyata rusak, Lo ga bisa apa-apa kecuali pasrah, karena ga ada garansinya.


Itu dia kekurangan ponsel BM yang bikin Lo harus mikir dua kali untuk beli. Kita sih nyaranin untuk beli HP yang resmi aja, walaupun HP itu second atau bekas, seenggaknya masih lebih jelas keadaannya. Tinggal sesuaiin aja sama spesifikasi dan budget yang Lo punya, terlebih kalo emang Lo nyari HP untuk bikin konten. Lo bisa cek terutama chipset yang ngaruh banget sama performa, kamera, dan grafis dari HP yang mau Lo pake. Cek artikel lain MyMOVEment.id ya #MOVECreators, pasti inspiratif banget buat Lo bikin konten!

#TECH
0
MY MOVEMENT
Managed by Admin. Giving you weekly news and updates on Technology, Music, Lifestyle, and Gaming.
COMMENTS
Sign up to join the conversation
Join in the discussion and interact with fellow move creators
MORE LIKE THIS